Puisi Senin Karya Akemii

Berikut ini adalah puisi berjudul "Senin" yang dibuat oleh Akemii.

"Senin"
(Karya Akemii)

Pekat malam memudar
Oleh sang dewi malam berwujud lampu
Tunduk setiap pasang mata
Khawatir sang dewi meredupkan cahayanya

Pekat kedatangan tamu
Yang datang bersama nyanyian
Tariannya menimbulkan percikan
Sejuk menggoda tubuh terdekap selimut

Pekat dan esok di awal pekan
Berlalu waktu bebasmu
Seragam rapi bertengger manis
Jiwa dan pikiran sibuk menata hari esok

Pekat dalam hati yang bergumam
"Besok jangan telat"
"Semoga semua lancar"
"Semangat untuk hari esok"

Pekat menyahut lantang
Jangan keluhkan seninmu
Siapa tahu jodohmu menyapa
Pada hari yang malang itu

Para pengeluh terdiam. Akupun
Terpaku, namun tangan sibuk meraba ponsel
Koneksi tersambung, ruang maya terbuka. Jemari menari

Tittttt. Berdetik.
Hari senin di pagi hari adalah primadona setiap insan
Viral di lorong dunia maya
Manis dalam keluhan bibir

Bukan hanya senin ini.
Setiap senin sama
Setiap keluhan sama
Insannya yang berbeda

Kamu lupa untuk bersyukur
Sebab oksigen senin
Masih membuatmu bernafas
Berhenti mengeluh!
, ,
 
Mengenai KamiHubungi KamiKebijakan Privasi
©2019. Design by SAK