Puisi Undangan Dari Gerimis Karya Norman Adi Satria

Berikut ini adalah puisi berjudul "Undangan Dari Gerimis" yang dibuat oleh Norman Adi Satria.

"Undangan Dari Gerimis"
(Karya Norman Adi Satria)

Datang sebuah surat magrib tadi
Tertera di muka: untuk penyair dari gerimis
Mungkin surat ini datang agak terlambat
Si pengantar tadi meminta maaf

Kuseruput teh yang masih mengepul di pinggir kasur
berebut hangat dengan cuaca yang kian dingin
Dan surat darinya kubaca:
Penyair, maaf mungkin agak terlambat kau menerima ini
namun bila kau masih ingat
tentulah ini tak bisa disebut terlambat
Seperti di tahun-tahun sebelumnya
kau diundang dalam pesta hujan
malam nanti, ya malam nanti
Bila sempat, gubahlah beberapa lembar puisi

Sayangnya malam ini tubuhku sedang gigil-gigilnya
meskipun bugilku telah dibaluri balsam
beberapa helai selimut kusam
pelukan bini yang wajahnya semakin masam
dan tiga bocah yang mulai mengigau macam-macam

Malam kian menjadi malam
dan rintik itu pun mulai terdengar mengundang
menabuhi dedaunan
memetik kabel-kabel listrik
menggesek dawai tali jemuran
menekan tuts-tuts kerikil jalanan
dan angin meniupi saxofon ventilasi kamar

Tumben, hujan tahun ini tak dangdutan
mungkin sudah bosan
menontonnya di tivi dan hajatan

Inginnya aku keluar
menyampaikan maaf tak bisa menikmati
hujan Jazz malam ini
namun tubuhku kian kaku
rasanya berdiri saja tak mampu

Hujan yang penasaran
melubangi atap hingga bocor
dan merasuk hingga ke kolor
ah, basahlah itu telor

Hujan berganti musik Betawi:
eh ujan gerimis aje
ikan bawal diasinin

Dia enggan melanjutkan
mungkin telah mengerti sakitku malam ini
dan seketika dia pergi

Hujan, biarlah aku yang melanjutkan nyanyianmu:
eh jangan menangis aje
bulan syawal mau dikawinin

Istriku terbangun, mengomel:
Ooo, jadi bener mau kawin lagi?

- Bekasi, 17 Desember 2015 -
,
 
Mengenai KamiHubungi KamiKebijakan Privasi
© 2018-2019. Design by SAK